Tag Archives: buah buahan penurun darah tinggi untuk ibu hamil

Bahaya Tekanan Darah Tinggi Selama Kehamilan

Bahaya Tekanan Darah Tinggi Selama Kehamilan – Hypertensi merupakan salah satu penyakit yang umum terjadi selama kehamilan, persentase kasus tekanan darah tinggi pada ibu hamil bahkan mencapai 20 persen artinya 1 dari setiap 5 kehamilan. 

Kondisi ini dapat menyebabkan masalah bagi ibu serta janin saat masih di dalam rahim, sebagian kasus hypertensi pada kehamilan bahkan berpotensi sangat serius serta mengancam jiwa. Gejala dan Tanda tekanan darah tinggi – Pada pemeriksaan tensi darah Hypertensi ditandai dengan tekanan Sistolik diatas 140, atau tekanan diastolik (angka yang lebih kecil) diatas 90 MmHg

Bahaya Tekanan Darah Tinggi Selama Kehamilan

Bahaya Hypertensi pada kehamilan

  1. Placental abruption (ketika plasenta terpisah dari rahim sebelum waktunya)
  2. Sindrom HELLP (kondisi dengan hati yang abnormal dan fungsi trombosit)
  3. Edema paru (kelebihan cairan di paru-paru)
  4. Eklampsia (kejang selama kehamilan)
  5. Gagal ginjal atau hati, stroke, dan bahkan kematian

Masalah bagi janin dan bayi setelah dilahirkan meliputi:

  • Kelahiran prematur (baik secara spontan atau untuk melindungi ibu atau bayi)
  • Pembatasan pertumbuhan (janin tidak mendapatkan berat badan tepat)
  • Berat badan lahir rendah
  • Cairan ketuban rendah (cairan di sekitar bayi dalam rahim)
  • Cedera otak dan dalam kasus yang jarang terjadi, kematian

kondisi ini mungkin terdengar menakutkan, karena itu sangat dianjurkan untuk selalu konsultasi dengan dokter terutama buat para ibu yang memiliki status tekanan darah tinggi, hal ini bertujuan untuk mencegah, mendiagnosa, mengelola, dan mengobati masalah potensial yang mungkin terjadi

Empat jenis tekanan darah tinggi pada kehamilan

Macam-macam jenis hypertensi pada ibu hamil dibagi 4 jenis berdasarkan pada tingkat keseriusan penyakit yang diderita, yaitu ::

  1. Hipertensi kronis
    Tekanan darah tinggi yang yang telah ada dan didiagnosis sebelum kehamilan dimulai, atau dimulai sebelum dari minggu ke-20 (sekitar 5 bulan) dari kehamilan
  2. Hipertensi gestasional
    Tekanan darah tinggi yang dimulai setelah minggu ke-20 kehamilan, hilang dalam 12 minggu pertama setelah melahirkan, dan TIDAK mengalami peningkatan protein dalam urin.
  3. Preeklamsia (Pree)
    Tekanan darah tinggi yang dimulai setelah minggu ke-20, menyelesaikan dengan 12 minggu setelah melahirkan, dan disertai dengan protein abnormal dalam urin.

Protein abnormal urin sering dinilai dengan pengujian dengan dipstick yang ditempatkan dalam sampel urin, meskipun evaluasi yang lebih lengkap dengan mengukur semua protein yang berlalu dalam koleksi 24 jam (lebih dari 300 mg dalam 24 jam = tidak normal) .

Preeklamsia secara tradisional dianggap sebagai kondisi yang paling sering mendahului eklampsia (kejang karena tekanan darah tinggi pada kehamilan). Preeklamsia dibagi lagi menjadi dua jenis : 

A. Preeklamsia ringan 

ketika tekanan darah tetap di bawah 160 sistolik (angka yang lebih besar), atau 110 diastolik (angka yang lebih kecil), dan tidak ada gejala penyakit yang parah.

B. Preeklamsia berat

ketika tekanan darah sistolik melebihi 160 atau 110 diastolik, dan atau disertai dengan gejala kehadiran penyakit tertentu seperti :

  • Sakit kepala yang terus menerus,
  • Perubahan visual persisten,
  • Kesulitan bernapas akibat kelebihan cairan di paru-paru,
  • Sakit perut parah bagian atas,
  • Disfungsi hati,
  • Trombosit rendah secara signifikan (bagian dari darah yang membantu gumpalan darah),
  • Penurunan output urin, lebih dari 5000 miligram protein dalam sampel 24 jam,
    atau janin yang sangat kecil atau terlalu sedikit cairan ketuban di sekitarnya.